Negara Vermont Kurangi Penggunaan Energi dan Tingkatkan Efisiensi

Negara Vermont Kurangi Penggunaan Energi dan Tingkatkan Efisiensi – Pada 2015, pemerintah negara bagian menyewakan 1.044.281 kaki persegi ruang. Ini adalah peningkatan 41% dalam ruang sewaan dari 2011, menandakan kebutuhan yang berkembang untuk mengadvokasi pemilik/operator bangunan untuk efisiensi energi dan investasi terbarukan pada bangunan yang tidak dimiliki negara.

Negara Vermont Kurangi Penggunaan Energi dan Tingkatkan Efisiensi

vtcommons – Sewa Negara, mengharuskan komisaris Bangunan dan Layanan Umum untuk mengembangkan seperangkat kriteria dan pedoman untuk mengevaluasi dan, jika sesuai, menggabungkan penggunaan langkah-langkah efisiensi energi, langkah-langkah konservasi energi termal, dan sumber daya energi terbarukan di gedung dan fasilitas yang disewa oleh negara.

Baca Juga : Strategi dan Tindakan untuk Bangunan Milik Negara di Vermont

Menanggapi mandat legislatif ini, BGS mengembangkan Prosedur Operasi Energi di Ruang Sewa. Banyak lembaga menempati ruang sewa dan tidak memiliki kemampuan untuk secara langsung menerapkan langkah-langkah konservasi energi yang terkait dengan ruang mereka. Ada kebutuhan untuk mengembangkan pedoman yang harus diikuti pegawai negeri saat menempati ruang sewaan, untuk mengurangi dampak energi keseluruhan dari pemerintah negara bagian.

Menanggapi kebutuhan ini, Kelompok Kerja Operasi Negara mengusulkan template Rencana Pelaksanaan Energi Badan untuk lembaga-lembaga yang menempati ruang sewaan. Template ini harus terdiri dari tindakan spesifik yang dapat diadopsi dan dikembangkan oleh semua lembaga untuk mengurangi dampak energi mereka.

Strategi dan Tindakan yang Direkomendasikan untuk Transportasi

Pemerintah negara bagian berkomitmen untuk menunjukkan manajemen armada dan praktik investasi yang mengurangi penggunaan energi dan emisi dari transportasi. Pada TA 2015, pemerintah negara bagian mengkonsumsi lebih dari 2,7 juta galon bensin, termasuk konsumsi bensin yang terkait dengan penggantian jarak tempuh pegawai negara bagian, dan lebih dari 1,6 juta galon solar.

Tindakan untuk memenuhi tujuan baru untuk mengurangi penggunaan bensin negara dan meningkatkan penggunaan biodiesel dan minyak pemanas biologis dari 0% pada tahun 2015 menjadi 5% pada tahun 2020 dan 25% pada tahun 2035 dirangkum di bawah ini. Program Manajemen Armada yang dikelola oleh Departemen Bangunan dan Layanan Umum mengurangi biaya perjalanan karyawan secara keseluruhan dan mengurangi emisi gas rumah kaca dengan menyesuaikan ukuran armadanya.

Penentuan ukuran armada yang tepat adalah praktik manajemen yang dapat membantu manajer armada kendaraan membangun dan memelihara armada hemat bahan bakar yang berkelanjutan. Inventaris armada dapat mencakup kendaraan yang sangat terspesialisasi, jarang digunakan, atau tidak cocok untuk aplikasi saat ini. Dengan mengoptimalkan ukuran dan komposisi armada, manajer dapat meminimalkan penggunaan kendaraan, menghemat bahan bakar, dan menghemat uang.

Inisiatif penting lainnya selama beberapa tahun terakhir adalah menambahkan kendaraan listrik hibrida plug-in ke kumpulan motor negara bagian. Menggerakkan armada negara bagian merupakan prioritas utama dalam Rencana Aksi Kendaraan Tanpa Emisi Vermont dan Rencana Kendaraan Tanpa Emisi Multinegara Bagian yang telah berkomitmen untuk membantu diimplementasikan oleh Vermont.

Inisiatif ini sepenuhnya dijelaskan dalam Rencana Energi Komprehensif. Sejak tahun 2007, Fleet Management Services telah membeli kendaraan plug-inhybrid untuk motorpool. Pada 2015, 24% kendaraan di kumpulan motor pusat negara bagian adalah kendaraan listrik hibrida 13 dari 55 kendaraan adalah EV. Manfaat lingkungan dan biaya dari transisi ini signifikan. Instansi negara lain yang memelihara kendaraan mereka sendiri juga telah menyewa plug-in hybrid.

Karena semua kendaraan listrik- yang sepenuhnya menggunakan listrik, dan dapat menempuh jarak yang lebih jauh tanpa dikenakan biaya, mereka akan mengganti plug-in hybrid untuk memaksimalkan jarak tempuh listrik sambil memenuhi kebutuhan transportasi negara. Selain itu, karena elektrifikasi armada telah berkembang, negara telah mempercepat pemasangan infrastruktur pengisian daya yang diperlukan untuk memberi daya pada kendaraan ini dan memaksimalkan jarak tempuh listrik mereka.

Delapan stasiun pengisian dualport level 2 baru telah dipasang di markas armada di Montpelier, memungkinkan FMS untuk mengisi daya 16 kendaraan sekaligus. BGS juga baru-baru ini mengadakan layanan vendor dengan kontrak di seluruh negara bagian untuk menyediakan peralatan pengisian kendaraan listrik kepada pemerintah negara bagian.

Program Manajemen Armada juga mengurangi biaya dan emisi dengan menyediakan kendaraan armada yang efisien kepada pegawai negeri dengan jarak tempuh tinggi, daripada membayar biaya penggantian jarak tempuh yang lebih tinggi. Program ini sangat berhasil mengurangi penggantian mileage. Konsumsi bensin yang terkait dengan penggantian jarak tempuh telah menurun sebesar 28% dari TA 2012, meskipun total konsumsi gas dan solar telah meningkat.

Dalam lima tahun ke depan, Program Manajemen Armada dan semua lembaga negara harus berkolaborasi untuk membuat lebih banyak kemajuan dalam ukuran armada yang tepat, melanjutkan transisi ke kendaraan listrik (termasuk kendaraan allelectric baru dengan jangkauan yang lebih jauh), dan mengurangi perjalanan karyawan. Berikut ini adalah strategi dan rekomendasi negara bagian untuk mencapai peningkatan energi ini di transportasi negara.

Luncurkan Inisiatif Go Green

Mulai tahun 2016, negara bagian akan meluncurkan Prakarsa Armada Negara Go Green yang baru untuk meresmikan dan menunjukkan komitmennya terhadap transportasi rendah karbon dan energi bersih. Inisiatif ini akan membantu lembaga memimpin dengan memberi contoh dalam transisi ke armada yang lebih hijau dan praktik armada yang menghemat dana pembayar pajak dan mengurangi penggunaan energi dan emisi gas rumah kaca.

Inisiatif ini juga akan mengakui banyak upaya yang sedang berlangsung oleh lembaga negara untuk menghijaukan armada dan praktik armada mereka, dan akan mendukung kemajuan menuju tujuan energi dan iklim negara. Inisiatif ini akan dikoordinasikan oleh Departemen Bangunan dan Layanan Umum.

Sementara pemerintah negara bagian telah membuat kemajuan yang baik dalam elektrifikasi armadanya, saat ini hanya 4% dari total armada 300 kendaraan ringan (termasuk yang disewa oleh masing-masing lembaga dari BGS) adalah listrik hibrida plug-in. Persentase ini naik menjadi sekitar 20% jika plug-in dan hibrida konvensional dihitung. Untuk mengonversi tambahan 21% dari armada tugas ringan negara bagian pada tahun 2025 dan memenuhi tujuan dalam rencana aksi ZEV Vermont, semua armada agen negara bagian harus menggabungkan kendaraan listrik.

Mengubah persentase yang jauh lebih besar dari armada ringan pemerintah negara bagian menjadi listrik adalah tujuan yang dapat dicapai: teknologi tersedia, kendaraan terjangkau, dan investasi pada kendaraan dan infrastruktur menguntungkan negara. Teknologi mesin armada tugas menengah dan berat menjadi lebih efisien, tetapi saat ini tidak ada pilihan listrik yang layak untuk kendaraan ukuran ini.

Beberapa agensi, termasuk agensi besar seperti ANR dan VTrans, telah setuju untuk bergabung dengan Go Green Fleets Initiative dan menyediakan kendaraan listrik hibrida plug-in dan semua-listrik yang tersedia bagi karyawan untuk perjalanan di tempat kerja. Ketika model listrik tidak praktis atau tersedia, Prakarsa Armada Go Green juga akan mendorong lembaga negara untuk menyewakan kendaraan yang paling hemat bahan bakar. Banyak kendaraan tugas berat negara dioperasikan oleh VTrans dan ANR.

Baca Juga : Pusat Data SA Harus Mencabut Energi yang Tidak Terbarukan

Modernisasi armada ini sedang berlangsung, memastikan peralatan pembakaran yang lebih efisien dan lebih bersih. Persyaratan federal baru akan membutuhkan peningkatan efisiensi bahan bakar kendaraan berat. Selain itu, kendaraan tugas berat di jalan raya 2012 dan yang lebih baru telah mengurangi emisi NOx secara signifikan.

Di VTrans, sebagian besar kendaraan dan peralatan berada dalam masa layanan hemat biaya dan pendanaan yang stabil tetap menjadi tantangan bagi agensi, membuat penggantian awal kendaraan sebelum akhir masa layanan menjadi sulit. Akhirnya, inisiatif ini akan memobilisasi strategi untuk mendorong perencanaan perjalanan dan praktik mengemudi yang mengurangi penggunaan energi dan emisi polusi udara dan iklim.

Misalnya, VTrans meluncurkan proyek baru untuk memasang sistem Lokasi Kendaraan Otomatis (AVL) di semua truk bajak agensi dan beberapa kendaraan armada lainnya. Sistem ini menyediakan pelacakan, pelaporan, dan analisis pemalasan yang mudah. Data yang lebih baik dan lebih mudah diakses harus memungkinkan pengelolaan yang lebih baik dan efisiensi yang dihasilkan. Percontohan ini dapat menghasilkan pelajaran yang dapat diterapkan di kumpulan motor pusat dan armada negara lainnya.

0 Shares
Tweet
Share
Pin
Share