Sejarah Pengelolaan Energi Dalam Operasi Pemerintah Negara Vermont

Sejarah Pengelolaan Energi Dalam Operasi Pemerintah Negara Vermont – Pada tahun anggaran 2015 pemerintah negara bagian mengkonsumsi 1.239.517 juta Btu energi. Total konsumsi energi meningkat setiap tahun rata-rata lebih dari 7% dari TA 2012. Energi transportasi menyumbang peningkatan ini. Pada tahun fiskal 2015, bensin menyumbang 27% dari semua energi yang dikonsumsi oleh pemerintah negara bagian, lebih banyak dari sumber energi lainnya yang dikonsumsi selama periode yang sama.

Sejarah Pengelolaan Energi Dalam Operasi Pemerintah Negara Vermont

Transportasi

vtcommons – Gabungan bensin dan solar menyumbang 45% dari total bauran energi pada TA 2015. Ini adalah peningkatan 28% dalam energi transportasi dari TA 2012. Data energi transportasi yang digunakan untuk memperoleh persentase ini mencakup konsumsi bensin yang terkait dengan semua kendaraan armada pemerintah negara bagian, penggantian jarak tempuh untuk perjalanan dengan kendaraan milik karyawan, dan konsumsi solar yang terkait dengan pengoperasian armada diesel Vermont Agency of Transportation (VTrans).

Baca Juga : Tujuan Pemerintah Vermont Mengatur Tenaga Intensitas Negara 

Sementara energi transportasi meningkat, konsumsi energi bangunan menurun. Persyaratan untuk meningkatkan efisiensi energi bangunan melalui praktik retrofit seperti cuaca dan peningkatan pencahayaan, dan melalui praktik konstruksi bangunan baru, telah ditetapkan dengan baik dalam operasi pemerintah negara bagian.

Teknologi kendaraan listrik, di sisi lain, relatif baru, hanya tersedia untuk kendaraan ringan, dan baru-baru ini dimasukkan ke dalam kumpulan motor negara bagian dan tersedia untuk digunakan oleh pegawai negara. Oleh karena itu, peluang untuk membatasi penggunaan bensin di semua transportasi negara menjadi lebih terbatas.

Bangunan

Pada TA 2015, energi yang terkait dengan bangunan milik negara mencapai 55% dari total energi yang dikonsumsi melalui operasi pemerintah negara bagian. Meskipun kami telah berhasil mengurangi jumlah konsumsi listrik yang terkait dengan stok bangunan kami dan meningkatkan jumlah energi terbarukan yang dikonsumsi dari TA 2012 hingga TA 2015, konsumsi minyak dan gas alam kami meningkat atau tetap relatif stabil selama periode ini. Hal ini menunjukkan kebutuhan untuk melanjutkan fokus negara bagian pada peningkatan efisiensi listrik, sementara juga meningkatkan fokus kami pada inisiatif efisiensi energi panas.

Energi terbarukan

Pada tahun 2012, pemerintah negara bagian tidak memiliki proyek fotovoltaik surya yang terkait dengan rekening utilitas listriknya. Pada tahun 2016 akan ada lebih dari enam megawatt kapasitas produksi surya sebagai hasil dari proyek-proyek pemerintah negara bagian; jika konsumsi listrik terus menurun, proyek-proyek ini akan mengimbangi total konsumsi listrik sebesar 17% pada tahun 2016.  Biomassa kayu untuk energi pemanas gedung pemerintah negara bagian telah meningkat sebesar 17% dari tahun 2012. Pada TA 2015 negara bagian menggunakan lebih banyak produk kayu daripada minyak untuk pemanas.

Emisi gas rumah kaca

Emisi gas rumah kaca (GRK) yang terkait dengan operasi pemerintah negara bagian telah meningkat sebesar 3% sejak 2012, tetapi dari 2014 hingga 2015 menurun sebesar 4%. Di sektor bangunan, emisi GRK sedikit menurun karena peningkatan konsumsi energi terbarukan dan pengurangan penggunaan listrik secara keseluruhan, sementara emisi GRK terkait transportasi meningkat karena peningkatan konsumsi bensin dan solar.

Penafian Data Energi

Emisi gas rumah kaca (GRK) yang terkait dengan operasi pemerintah negara bagian telah meningkat sebesar 3% sejak 2012, tetapi dari 2014 hingga 2015 menurun sebesar 4%. Di sektor bangunan, emisi GRK sedikit menurun karena peningkatan konsumsi energi terbarukan dan pengurangan penggunaan listrik secara keseluruhan, sementara emisi GRK terkait transportasi meningkat karena peningkatan konsumsi bensin dan solar.

Sementara pengembangan dan pelaksanaan SAEP adalah tanggung jawab oleh anggaran dasar sekretaris administrasi melalui Departemen Bangunan dan Layanan Umum, BGS telah melibatkan semua lembaga, melalui Kelompok Kerja Operasi Negara antar-lembaga dan Kabinet Iklim, dalam pengembangan strategi dan rekomendasi yang tercantum di bawah ini. Kelanjutan kerja sama ini, dengan fokus baru untuk mulai bekerja dan mengatasi hambatan untuk mencapai tujuan dan mewujudkan peningkatan energi, sangat disarankan.

Ringkasan Prestasi

Sejak SAEP terakhir diterbitkan enam tahun lalu, pemerintah negara bagian telah membuat langkah besar di semua bidang peningkatan energi, melalui pengembangan sumber pendanaan baru, melalui investasi dalam retrofit energi dan teknologi energi terbarukan untuk bangunan dan transportasi, dan melalui penjangkauan dan pendidikan untuk penyelenggara negara dan pegawai.

Contoh mengikuti; rincian lebih lanjut disediakan di bagian Strategi dan Rekomendasi.

  • Badan-badan negara telah meningkatkan bangunan mereka melalui cuaca, peningkatan pencahayaan, peralihan bahan bakar dari bahan bakar fosil, dan menuju bahan bakar alternatif seperti biomassa kayu, optimalisasi kontrol bangunan, dan berbagai langkah efisiensi dan konservasi energi lainnya. Pemerintah negara bagian telah mengembangkan mekanisme pendanaan baru, dan telah bermitra dengan Efficiency Vermont untuk menyediakan staf khusus untuk Program Manajemen Energi Negara Bagian yang baru guna membantu memajukan kemajuan ini. Agen menggunakan Energy Star Portfolio Manager untuk melacak penggunaan energi bangunan dan menilai bangunan mereka dibandingkan dengan jenis struktur serupa secara nasional.
  • Program Manajemen Armada telah berhasil meningkatkan efisiensi perjalanan karyawan di tempat kerja dengan menyediakan kendaraan armada kepada pegawai negeri dengan jarak tempuh tinggi, daripada membayar biaya penggantian jarak tempuh yang lebih tinggi. Layanan Manajemen Armada juga telah menetapkan pendekatan sistematis untuk melengkapi kumpulan motor armada dengan kendaraan listrik hibrida plug-in, untuk mengurangi konsumsi bahan bakar fosil dan emisi udara terkait.
  • Agen menggunakan sistem pembelian Bahan Bakar WEX untuk mengumpulkan data energi transportasi, untuk mengelola transportasi pemerintah negara bagian dengan lebih baik.
  • Badan dan departemen di seluruh pemerintah negara bagian telah meningkatkan penggunaan biomassa terbarukan dan fotovoltaik surya dalam operasi pemerintah negara bagian.

Rencana tersebut berfokus pada item jangka pendek yang dapat ditindaklanjuti yang dapat diterapkan sekarang untuk memenuhi tujuan negara. Tindakan lembaga individu untuk mengelola penggunaan energi dan berinvestasi dalam peningkatan energi akan dikoordinasikan dengan SAEP ini. Setiap lembaga negara juga diwajibkan untuk menyiapkan Rencana Implementasi Energi Badan (AEIP) dua tahunan yang sejalan dengan SAEP dan memberikan rincian lebih lanjut tentang tujuan khusus lembaga dan tindakan yang direkomendasikan. Rencana saat ini dijadwalkan untuk diperbarui selama 2016.

Baca Juga : Pusat Data SA Harus Mencabut Energi yang Tidak Terbarukan

SAEP 2016 diproduksi oleh Departemen Bangunan dan Layanan Umum dengan konsultasi erat dengan kelompok staf antar-lembaga yang disebut Kelompok Kerja Operasi Negara (SOWG). Ini adalah tujuan dari SOWG untuk membuat rencana yang koheren dan konsisten berdasarkan serangkaian kewajiban, tanggung jawab, mandat hukum, dan otoritas yang telah ditetapkan relatif terhadap energi dalam operasi pemerintah negara bagian. Seperti disebutkan di atas, Kelompok Kerja Operasi Negara berkonsultasi erat dengan Kabinet Iklim selama pengembangan rencana ini.

Didirikan dengan Perintah Eksekutif pada tahun 2012, Kabinet terdiri dari sekretaris lembaga negara, komisaris, dan pejabat senior lainnya, dan bertanggung jawab untuk memberikan kepemimpinan yang komprehensif dari inisiatif perubahan iklim negara, termasuk inisiatif untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan ketergantungan pada bahan bakar fosil, dan untuk meningkatkan ketahanan negara terhadap dampak perubahan iklim saat ini dan masa depan. Kabinet Iklim akan memberikan pengawasan dan arahan saat SAEP diimplementasikan selama enam tahun ke depan.

0 Shares
Tweet
Share
Pin
Share